Posts

Showing posts from April, 2013

andaikata.

hati aku doe,
sedih gila.

ini salah aku juga.

tanggung sendiri lah hati,
sabar saja dengan dugaannya.

ini takdir kau, kau kena redha.

dia dah jauh,
beribu berjuta batu dari kau,
dan memang takkan kembali.

aku selalu fikir --
andai aku dipertemukan dgn dia mata bertemu mata,
apa yang aku kena lakukan.

hati aku masih pada dia atau ..
aku yg masih tak boleh lupakan dia.

"sabar ziemah"

aku nak cerita --
aku seorg panas baran.

cakap kasar,
mata jeling,
muka garang.

sungguh,
aku nak sangat jadi lembut.
nak orang lain gelar aku yang baik-baik.
sebab kata itu kan doa.

pernah sekali,
aku tengah baran,
sorang member usap belakang aku --
bicara yang dia ucap adalah "sabar ziemah"

waktu tu jugak nak aku peluk dia.
nak aku nangis kat bahu dia.
aku rindu. sangat rindu dia.

percayalah--
aku juga perempuan.
perempuan biasa.

aku tidak mahu meluah dgn bibir,
aku suka taip dan berharap agar hati dia terusik,
cara aku.

writing is definite and clear
and no one can tell if i am crying
or laughing
through written words alone.



Surat untuk sang lelaki penyinggah #1

Image
Selamat malam duhai bulan,
lampu jalan yang menerangi setiap langkah,
sunyi, gelap.

aku mengaku,
setiap kali masih teringat dia,
cuma masih.

duduk buat kerja,
dengar 'ku tetapkan menunggumu - hady mirza',
hayati setiap bait ayat.

sungguh,
aku rindu sang lelaki penyinggah itu,
masih tinggal secebis rasa.

sang lelaki penyinggah,
mana kamu,
apa khabarmu,
sudah pertemukah kamu perempuan yang kamu idamkan.